5 Anggapan Salah Tentang Kartu Kredit

 Kartu Kredit
Kartu Kredit
5 Anggapan Salah tentang Kartu Kredit – Anda berencana meningkatkan skor kartu kredit Anda tahun ini dengan harapan mendapatkan keuntungan bertarif renda, Anda harus memperhitungkan mitos populer tentang skor kartu kredit di bawah ini:
1. Menutup kartu setelah melunasi utang adalah ide bagus
Meskipun Anda merasa lega telah menutup rekening kartu kredit, hal itu belum tentu menjadi langkah cerdas. Menutup rekening kartu kredit dapat meningkatkan apa yang dikenal sebagai utang terhadap rasio pemanfaatan kredit yang merupakan jumlah semua utang kredit yang beredar dibagi dengan jumlah semua batas kartu kredit Anda. Sebuah pemanfaatan yang lebih tinggi dianggap berisiko.
2. Riwayat pekerjaan berdampak pada skor
Hal ini tidak benar. Namun lebih dari setengah konsumen yang disurvei percaya memiliki trek record pekerjaan stabil untuk meningkatkan skor kredit. Tentu saja, memiliki pekerjaan membantu Anda untuk memenuhi syarat untuk pinjaman, tapi itu tidak diperhitungkan dalam skor kredit.
3. Pembiayaan pembelian besar akan menurunkan skor
Skor Anda tidak akan terpengaruh hanya untuk mengambil pinjaman baru seperti hipotek atau kredit mobil. Sekitar 10 persen dari nilai kredit FICO tergantung pada jenis kredit yang digunakan.
4. Semakin tua semakin tinggi skor
Meskipun benar bahwa panjang faktor sejarah kredit masuk ke dalam skor kredit Anda, tetapi hal itu tidak memperhitungkan usia Anda. Perlu dicatat sebelumnya membangun kredit, Anda harus pintar mengelolanya secara bertanggung jawab dengan membayar tagihan tepat waktu dan memiliki saldo kredit rendah.
5. Memeriksa skor saya akan menurunkan nilai
Ini adalah kesalahpahaman yang sangat besar. Kebenarannya adalah mencari nilai diri Anda sendiri sama sekali tidak berbahaya. Bahkan dianjurkan agar mengecek skor tahunan dari masing-masing dari tiga agen pelaporan kredit utama.
Sumber: 5 Anggapan Salah Tentang Kartu Kredit disini